FIRE TUBE STEAM BOILER 3 PHASES

  • Next Post
  • Previous Post
FIRE TUBE STEAM BOILER 2

FIRE TUBE STEAM BOILER 3 PHASES

FIRE TUBE STEAM BOILER 3 PHASES

STEAM BOILER FIRE TUBE

STEAM BOILER FIRE TUBE

Dalam makalah ini, model dinamis terperinci dari boiler pipa api industri pertama kali dikembangkan dan lima konfigurasi geometris yang berbeda:, yang masing-masing sesuai dengan model boiler, dipertimbangkan. Selanjutnya, pengontrol PID diimplementasikan dan disetel untuk setiap konfigurasi yang bertujuan untuk mengontrol tekanan uap, sambil menangani permintaan dengan laju aliran variabel.

Pengoperasian model boiler yang dikembangkan, sambil menyediakan empat profil permintaan steam yang berbeda, selanjutnya disimulasikan. Efisiensi rata-rata kumulatif yang dihasilkan bersama dengan deviasi tekanan kumulatif dan tingkat tekanan minimum dan maksimum, yang dicapai dalam setiap simulasi, kemudian ditentukan. Hasil yang diperoleh memberikan informasi praktis mengenai trade-off antara ukuran boiler dan kinerja dan pengendaliannya yang sesuai.

Sebagai contoh, hasil yang diperoleh menunjukkan bahwa penggunaan boiler dengan permukaan perpindahan panas 36,76 m2 bukannya satu dengan permukaan yang sesuai 56,55 m 2, dalam skenario terburuk, menyebabkan pengurangan efisiensi kurang dari 2% dan peningkatan amplitudo deviasi tekanan yang dapat diabaikan. Namun, boiler yang pertama jauh lebih kecil daripada yang terakhir dan pilihan yang disebutkan dapat menghasilkan penghematan yang signifikan dalam investasi awal yang diperlukan.

Informasi terperinci mengenai deviasi tekanan yang dihasilkan juga telah disediakan untuk memfasilitasi verifikasi konsistensi variasi tekanan uap yang dipasok setiap boiler dengan kisaran yang dapat diterima sesuai yang ditentukan oleh pelanggan. Oleh karena itu, hasil yang diberikan menawarkan wawasan yang berguna tentang kemungkinan peluang penghematan untuk industri skala kecil-menengah, khususnya di Italia, yang umumnya menggunakan boiler berukuran besar dengan sistem kontrol On/Off.

Dalam karya ini, penyelidikan numerik telah dilakukan pada pelampiasan jet slot udara di atas silinder melingkar dengan dan tanpa kurungan atas menggunakan v’2~-fmodel turbulensi. Dalam studi parametrik, bilangan Reynolds ( Re D ), yang ditentukan berdasarkan diameter silinder, D , bervariasi dari 4500 hingga 20.000. Rasio jarak antara keluar nozzle ke target silinder, H dan lebar, S nozzle, H/S bervariasi dari 2 hingga 10. Lebar slot non-dimensi, D/S dipertimbangkan dalam penelitian ini adalah 1, 2 dan 4. Distribusi lokal dan angka Nusselt rata-rata yang diperoleh dari simulasi numerik divalidasi terhadap data eksperimen yang tersedia dari pelampiasan jet di atas permukaan datar dan silinder tanpa kurungan.

Diamati bahwa bilangan Nusselt lokal yang diperoleh dari model numerik ini sebanding dengan data eksperimen. Untuk memahami efek kurungan, kurungan pelat datar di pintu keluar nosel telah dipertimbangkan. Panjang kurungan non-dimensi, L conf /D bervariasi dari 0 hingga 10 dalam studi parametrik. Hasil numerik mengungkapkan bahwa kurungan atas mengurangi angka Nusselt rata-rata sebesar 25% pada Re D = 4500, D/S = 4 dan H/S = 2, sedangkan batas pengaruh pada laju pendinginan diabaikan untuk D/S = 1. Berdasarkan studi numerik, korelasi telah disediakan untuk angka Nusselt rata-rata di atas silinder yang dipanaskan.

 

Share the Post

About the Author

Comments

No comment yet.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

  • Next Post
  • Previous Post
Open chat