Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!

Steam Boiler dan Sistem Uap

Boiler dan Sistem Uap

Boiler dan Sistem Uap

Read Time8 Minutes, 17 Seconds

Boiler dan Sistem Uap

Steam Boiler dan Sistem Uap

Uraian Umum
pembangkit uap terdiri dari dua boiler tambahan dan satu penghematan gas buang. Uap diperlukan di laut untuk bahan bakar, air domestik, dan tujuan pemanasan tangki slop tank. Selain itu, steam port digunakan untuk menggerakkan turbin daya pompa kargo dan pompa ballast air

No. 1. Permintaan uap dari pabrik, di pelabuhan, dilayani oleh boiler. Di laut, permintaan uap
dipenuhi dengan mensirkulasi air ketel dari salah satu boiler tambahan melalui penghemat gas buang, oleh salah satu pompa sirkulasi air ketel. The boiler tambahan bertindak sebagai penerima untuk uap yang dihasilkan oleh economiser tersebut.

Penghematan diatur dalam serapan gas buang engine utama untuk mengambil panas buangan dari knalpot engine utama. Boiler tambahan mungkin diperlukan di laut di daerah bersuhu rendah, serta mengurangi operasi daya dari mesin utama , seperti saat bermanuver atau penguapan yang lambat pada jalur ketika akan ada panas limbah yang tidak cukup untuk menghasilkan uap yang dibutuhkan.

Boiler Bantu

Jumlah set:2
Pembuat:IDM Heavy Industries Ltd
Model:IDM-5
Tipe:Boiler laut tabung air persegi panjang yang dipecat
Penguapan:5.000 kg / jam
Kondisi uap:18 kg / cm2 uap jenuh.
Minyak bakar:HFO hingga 700 cSt pada 50 ° C
Pengaturan Katup Pengaman:20 kg / cm2
Konsumsi Bahan Bakar Minyak:850 kg / jam pada penguapan 100%

Boiler Associated Equipment
Equipment
Kontrol Pembakaran Elektronik / Udara Dioperasikan
Feedwater Regulator Elektronik / Udara Dioperasikan
Alat Pengukur Level Air Remote
Drum Sistem Keamanan Level
Steam Jet Oil Burner
Pengukur Level Air – Jenis Refleks
Safety Valve – Bore penuh Jenis
Dosis Kimia Unit
FDFan
FO Pump
FO Heater
Deskripsi
General Konstruksi
Ketel adalah jenis drum dua persegi panjang, dengan
dinding air tungku membran yang menghubungkan uap dan drum air.
Tungku terdiri dari dinding membran kedap gas, pipa downcomer terletak di luar tungku.
Unit pembakar bahan bakar dan saluran masuk udara pembakaran yang terkait, terletak di atap tungku dengan burner yang ditembakkan ke bawah menggunakan pembakar jet tekanan berbantuan uap.
Di bagian bawah tungku, tahan api melindungi bagian bawah tungku dari nyala api.
Gas pembakaran mengalir ke bawah dan melalui bagian bawah dinding tabung divisi dan bagian bawah
bank tabung penghasil yang menghubungkan drum uap dan air.
Gas-gas kemudian mengalir ke atas pada jalur balik melalui bagian atas dari tabung tabung pembangkit ke kotak gas buang di bagian atas ketel.
Panas radiasi menghasilkan uap di tabung dinding air tungku membran.
Dinding membran memiliki pintu akses untuk memungkinkan inspeksi dan pembersihan tungku.
Struktur boiler cukup kaku untuk menahan pemuatan kapal, peluncur, dan kejut kapal yang beroperasi di laut.
Boiler didukung di drum air dan header bawah dinding air, dan tidak ada koneksi kaku di titik lain untuk memungkinkan ekspansi termal.
Tungku Dengan
jarak dekat, tabung dinding air berdiameter 76.2mm, membentuk dinding membran di samping, atap, kecuali untuk bukaan burner, belakang, dan depan tungku.
Konstruksi ini untuk meningkatkan penyerapan panas radiasi di tungku dan membuatnya cukup kuat untuk menahan getaran.
Tungku dibuat benar-benar kedap gas oleh konstruksi dinding air yang dilas.
Terletak di bagian atas dan bawah dinding depan dan belakang adalah header dinding air.
Air memasuki header bawah dan naik melalui tabung ke header atas karena konveksi alami.
Saat air naik, ia dipanaskan sampai suhu jenuh tercapai dan kemudian mulai menguap.
Campuran uap air ini dialirkan ke drum uap melalui header atas.
Tabung dinding air depan dan belakang terhubung masing-masing ke header uap dan air di bagian atas dan bawah; satu ujung setiap tajuk atas terhubung dengan drum uap dan satu ujung dari setiap tajuk bawah terhubung dengan drum air.
Tabung dinding atap, samping, dan bawah air terhubung langsung ke drum air dan uap.
Bank penghasil uap tabung, yang menghubungkan steam dan drum air, terletak di dalam tungku.
Casing Boiler
Karena tungku boiler dibuat benar-benar kedap gas dengan mengadopsi konstruksi dinding air membran yang dilas, tidak ada casing atau refraktori yang diperlukan untuk mengandung gas pembakaran.
Isolasi wol mineral disediakan pada permukaan luar dinding air tungku dan ini ditutupi dengan lembaran galvanis bergelombang untuk mengurangi perpindahan panas.
Suhu maksimum pada permukaan selubung tidak akan melebihi 60 ° C.
Drum Steam dan Perlengkapannya Drum
uap dan air dibuat menggunakan pelat baja ketel untuk semua konstruksi yang dilas.
Drum uap memiliki pelat baffle berlubang horisontal yang menutupi seluruh permukaan air untuk mencegah tetesan air naik ke bagian atas drum uap.
Pemisah uap disediakan untuk menghilangkan kelembaban sepenuhnya.
Pipa air umpan memasuki drum uap di bagian belakang boiler dan terpasang ke pipa umpan berlubang internal yang meluas ke bagian depan drum uap.
Ini memastikan bahwa ada pencampuran lengkap umpan masuk dengan air boiler yang ada dan penyetaraan suhu.
Pipa pengolahan air umpan kimia menempel pada pipa air umpan internal dan ini juga memastikan bahwa ada pencampuran lengkap bahan kimia sebelum air mencapai downcomers.
Permukaan ujung terbuka dari pipa internal meluas ke permukaan drum uap untuk memastikan bahwa hanya padatan apung di
permukaan air yang dibuang melalui saluran penumpukan sampah ini.
Sambungan blowdown boiler dipasang ke bagian bawah drum air.
Sootblower –
Prosedur Operasi Jenis Rotary
Prosedur untuk Mempersiapkan Boiler untuk Servis
Langkah-langkah berikut harus diambil sebelum mencoba untuk menyalakan boiler.
a) Semua bahan asing harus dilepas dari bagian tekanan internal.
b) Semua permukaan pemanas sisi gas harus bersih dan semua refraktori dalam kondisi baik.
c) Bagian bawah tungku dan kotak angin pembakar harus dibersihkan dari minyak dan puing-puing lainnya.
d) Semua personil yang tidak terlibat harus tetap bersih dari boiler.
e) Semua penutup lubang got harus dikencangkan dengan aman.
f) Periksa katup pengaman dan pastikan bahwa gags telah dilepas dan pelonggaran pengungkit dalam kondisi baik.
g) Buka katup akar untuk semua instrumen dan kontrol yang terhubung ke boiler dan periksa apakah berfungsi sebagaimana dimaksud.
h) Buka katup ventilasi drum uap.
i) Buka semua katup pengukur tekanan dan periksa untuk memastikan bahwa semua katup pada pipa pengukur tekanan terbuka.
j) Periksa dan tutup semua katup blow-off dan tiriskan katup.
k) Isi ketel sampai permukaan air muncul setinggi 25 sampai 50mm di gelas ukur.
Biarkan bengkak di tingkat setelah menembak.
1) Periksa pengoperasian gelas ukur.
Instrumen pembacaan jarak jauh tidak akan berfungsi dengan benar sampai boiler berada di bawah tekanan dan karenanya tidak boleh diandalkan.
Meningkatkan Tekanan Tanpa Steam dari Boiler atau Economiser Lainnya
Dengan air ketel pada tingkat yang benar dan pemeriksaan lainnya dilakukan seperti di atas:
a) Mengatur sistem bahan bakar untuk minyak diesel dan mengedarkan bahan bakar sampai semua bahan bakar berat telah dikeluarkan dari saluran bahan bakar.
Idealnya sistem bahan bakar seharusnya dibilas dengan minyak diesel sebelum shutdown sebelumnya.
b) Atur burner untuk atomisasi udara, menggunakan tekanan udara 5 kg / cm2 dan tekanan bahan bakar 3 kg / cm2.
Bersihkan tungku dengan kipas angin paksa selama satu menit dengan baling-baling terbuka penuh.
c) Kurangi tekanan udara di windbox menjadi antara 10 dan 20mm WG dan tutup katup resirkulasi.
d) Nyalakan burner menggunakan pilot burner dan sesuaikan tekanan udara dan bahan bakar untuk memastikan pembakaran yang stabil dengan menggunakan
port observasi tungku dan indikator asap.
e) Saat menaikkan tekanan, terus bakar kompor selama 5 menit dan tidak berfungsi selama 15 menit berulang kali pada
tekanan bahan bakar terendah (2,5 kg / cm2) selama satu jam.
Sekali lagi, nyalakan dan matikan kompor berulang kali untuk menaikkan tekanan sesuai rekomendasi pada kurva kenaikan tekanan yang disediakan oleh pabrikan. Sebuah pedoman akan bertujuan untuk lkg / cm2 setelah menembak 2 jam, 5kg / cm2 setelah menembak 2,75 jam dan 12 kg / cm2 setelah menembak 3,25 jam.
f) Ketika tekanan drum meningkat sekitar 2 kg / cm2, tutup katup ventilasi drum.
g) Keringkan dan hangatkan melalui semua jalur suplai uap ke peralatan tambahan sebelum menempatkan boiler pada beban.
h) Pasokan uap ke salah satu tangki layanan HFO.
Ketika tangki memiliki suhu yang cukup untuk dipompa oleh pompa HFO, berikan uap ke pemanas HFO dan bersiaplah untuk berubah dari DO ke penembakan HFO.
HFO harus disirkulasikan secara menyeluruh melalui sistem untuk memastikannya pada suhu yang tepat untuk pembakaran yang baik.
Saat menembaki HFO, periksa pembakaran dan sesuaikan bahan bakar dan udara sesuai kebutuhan, kemudian lanjutkan peningkatan tekanan.
(Catatan! Perhatian harus dilakukan ketika beroperasi dengan minyak diesel karena titik nyala yang lebih rendah. Minyak diesel tidak boleh dipanaskan di atas 40 ° C dan ada risiko lebih besar kebocoran dibandingkan dengan HFO.)
I) Pada tekanan kerja, beralih ke operasi otomatis.

Meningkatkan Tekanan dengan Uap yang Tersedia dari Boiler atau Economiser Lainnya
a) Mulai kipas angin paksa, buka baling-baling saluran masuk dan bersihkan tungku.
b) Pastikan bahwa sistem HFO dipanaskan dengan benar kemudian mulai pompa pembakaran HFO dan sirkulasi minyak melalui heater dan burner
manifold, buka katup resirkulasi dan lepaskan HFO dingin di saluran.
(Catatan! Pada kondisi normal di laut, sistem bahan bakar boiler harus terus-menerus beredar HFO panas.)
C) Mengurangi tekanan udara di windbox menjadi antara 10 dan 20mmWG.
d) Tutup katup resirkulasi.
e) Nyalakan kompor dan sesuaikan tekanan udara dan bahan bakar untuk memastikan pembakaran yang stabil, menggunakan port observasi tungku dan
indikator asap.
Tekanan boiler harus dinaikkan secara bertahap selama beberapa jam sesuai dengan instruksi pabrik.
Rekomendasi sama dengan butir e) di bagian; Menaikkan Tekanan Tanpa Steam Tersedia
f) Bila tekanan drum telah naik sekitar 2 kg / cm2, tutup katup ventilasi drum.
g) Keringkan dan hangatkan melalui semua jalur suplai uap ke peralatan tambahan sebelum menempatkan boiler pada beban.
Mematikan
a) Operasikan jelaga sebelum mematikan ketel bila memungkinkan.
b) Matikan kompor.
c) Melanjutkan pengoperasian fan draft paksa untuk sementara waktu setelah dimatikan, menjaga tekanan udara 150mm WG pada inlet burner dan membersihkan tungku gas yang mudah terbakar.
d) Pertahankan ketinggian air yang terlihat sekitar 50mm di gelas pengukur dan ketika boiler ditutup naikkan ketinggian air 70mm ke 120mm di atas permukaan air normal.
e) Buka katup ventilasi drum ketika tekanan boiler mencapai sekitar 2 kg / cm2.
f) Ubah sistem bahan bakar menjadi minyak diesel dan bersirkulasi kembali ke tangki.
(Catatan! Jika uap akan tetap tersedia dari boiler atau economiser lain, sistem HFO boiler harus tetap digunakan dan tidak perlu mengganti ke minyak diesel.)
G) Ketika bahan bakar minyak telah dibersihkan, matikan sistem bahan bakar .
Setelah boiler dimatikan selama 4 jam, kipas angin paksa dapat digunakan untuk membantu pendinginan jika diperlukan akses segera. Namun, untuk menghindari risiko kerusakan refraktori, biarkan boiler mendingin dengan cara alami jika memungkinkan.
! HATI-HATI
Jangan mencoba mendinginkan boiler dengan meniup atau mengisi dengan air dingin.

00
0 %
Happy
0 %
Sad
0 %
Excited
0 %
Angry
0 %
Surprise

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *