MARINE AUXILIARY BOILERS

Read Time9 Minutes, 19 Seconds

MARINE AUXILIARY BOILERS

MARINE AUXILIARY BOILERS
MARINE AUXILIARY
BOILERS

1. Jenis tabung Tangki fire tube
• Gas pembakaran melewati bagian dalam tabung,  air di luar tabung.

2. Tabung air jenis Drum
• Air ada di tabung, asap keluar di luar tabung.
Tabung asap single pass Boiler komposit

BOILER TABUNG AIR
(1) Steam drum – Satu silinder terbesar di atas.
• Kumpulkan & pisahkan uap & air, muncul dari tabung pembangkit.
• Steam meninggalkan dari atas.
• Bagikan air ke tabung comer.
• Menerima air umpan.
(2) Drum air – Bentuk silinder, setengah ukuran drum uap di bagian bawah.
• Distribusikan air untuk menyaring & menghasilkan tabung.
• Menyediakan ruang untuk mengumpulkan padatan tersuspensi yang diendapkan dari
air ketel.
• Blowdown v / v sudah pas. 1 manhole ada di ujung depan.
(3) Header – Bentuk silinder atau persegi panjang, setengah ukuran drum air,
• Di bagian bawah berlawanan dengan drum air.
• Lakukan sebagai drum air.
• Hanya lubang tangan di ujung depan untuk dibersihkan.
(4) Menghasilkan tabung –
• Jumlah besar tabung berdiameter kecil (32mm)
• ditempatkan di aliran utama gas panas di antara steam drum &drum air, permukaan pertukaran panas yang besar.
• Uap dihasilkan di bagian tengah tabung penghasil dan angkat bersama dengan air panas ke steam drum.
(5) Tabung penyaringan – Tempatkan di depan tabung penghasil
• untuk melindungi dari panas langsung api.
• Diameter besar (50mm) untuk menjaga rasio uap terhadap air mencegah pemanasan berlebihan
(6) Bawah tabung comer – Air dari drum ke bawah tajuk (50mm)What

 

MOUNTING BOILER AUXILIARY
• Pemasangan rata-rata v / vs & fitting terpasang langsung ke sisi tekanan.
• (1) VALVE KESELAMATAN
• Lindungi tekanan berlebih.
• 2 katup di dada yang sama dengan pipa tunggal di atas
ruang uap.
• Kuras pipa tanpa v / v dipasang di dada, tiriskan
kondensat.
• (2) STEAM STOP VALVE –
• SLSD v / v di atas ruang uap.•.
• (3) PAKAN UTAMA & TAMBAHAN V / VS
• Dipasang di ruang uap,
• 1 feed check v / v (NR) dan 1 stop feed v / vantara shell dan feed check v / v.
• 2 saluran saluran masuk dipasang pada saluran pengumpanan yang sama.
• Spindel yang diperluas dipasang untuk beroperasi dariposisi yang nyaman —
• Selalu memastikan v / v dapat dioperasikan dengan mudah &segera
• memiliki indikator posisi buka / tutup
• umpan p / ps adalah pompa positif.
• (4) INDIKATOR TINGKAT AIR (GAUGE GLASS)
• Setidaknya 2 untuk setiap boiler, di permukaan air.
• Tempatkan di setiap sisi boiler langsung terlihatposisi.
• (5) ALARM TINGGI RENDAH DAN TINGGI
• Mengapung dan dioperasikan secara elektrik.
• Untuk mencegah hilangnya air dalam boiler
• Karena tabung pecah atau gagal makan.
• (6) BOTTOM BLOW DOWN V / VS
• Dilengkapi untuk menurunkan ruang air
• untuk mengeluarkan air dan sedimen,
• jangkauan pipa internal ke bawah.
• Terdiri dari 2 v / vs secara seri,
• dihubungkan oleh pipa untuk mengirim pelepasan sisi v / v.
• (7) SCUM BLOW DOWN V / V –
• Dipasang di ruang air atas
• untuk melepaskan minyak atau partikel mengambang di permukaan air
• dengan cara panci di bawah permukaan air normal.
• Pipa dari v / v ini terhubung di antara 2 bagian bawah blowdown v / vs.
• (8) DRAIN VALVE
• Di ruang air terendah. Untuk mengalirkan air sepenuhnya.
• (9) UDARA
• Di atas drum uap,
• Untuk melepaskan udara pada pengisian air atau meningkatkan uap.
• (10) SALINOMETER V / V
• Dipasang di tengah ruang air untuk mendapatkan sampel air.
• (11) PRESSURE GAUGE
• Di atas ruang uap,
• Membaca langsung dan jarak jauh,
• Hubungkan ke sakelar tekanan untuk pembakaran otomatis.

PERANGKAT KEAMANAN DI BOILER
1. Alarm level air rendah dan tinggi.
2. Tingkat air yang sangat rendah memotong burner.
3. alarm tekanan rendah dan tinggi.
4. tekanan uap sangat tinggi memotong burner.
5.Keamanan katup & pelonggaran gigi mencegah lebih tekanan.

Ketel pengukur ketinggian gelas atau air indikator
• 1. TYPE PLATE PLATE TYPE SINGLE SIDLE (Digunakan dalam
LP 17 bar dan MP17 ~ 30 bar)
Badan baja tempa yang merupakan pelat kaca refleks.
2. TIPE KACA PELAT KACA GANDA (HP di atas
30bar).
METODE FITTING ON BOILER
• 1. Langsung pada shell 2. Pada pipa bore
3. Pada kolom berongga 4. Pada kolom padat
• GAUGE GLASS CROSS BLOWDOWN

• POSISI COCK
• Steam & water cocks adalah vertikal ke bawah pada
buka & horizontal di tutup.
• Kuras vertikal ke bawah pada tutup & horizontal pada
buka, untuk mencegah perubahan posisi karena getaran.
BOILER F. SISTEM PEMBAKARAN-
• F.O sekitar 60C berasal dari F.O tank.
• Lulus filter & pompa kasar.
• Kemudian dipanaskan dalam pemanas sekitar 100C dikontrol oleh
Viscorator.
• Jika temp. keretakan tinggi terjadi, membentuk gas dalam saluran bahan bakar.
• Jika pembakaran rendah, buruk dan api kembali.
• Lalu lewati filter fine-clean otomatis, diputar oleh motor atau tangan
• Kemudian oli melewati kontrol v / v, yang mengatur oli tekanan untuk membakar tekanan uap relatif di boiler, lalu masuk burner.

• Pengontrol udara mempertahankan rasio bahan bakar yang benar & udara ke tungku.
• 2 v / vs darurat dipasang, satu tutup cepat off v / v atau safety cock, tutup dengan tangan cepat
darurat, dan satu lagi menutup v / v dengan aktuator uap, untuk mematikan bahan bakar saat boiler kehilangan air.
• Untuk mempertahankan suhu minyak. pada nilai yang diinginkan, a v / v dipasang untuk mensirkulasikan kembali oli ke p / p suction dan ditutup ketika burner sedang beroperasi.
• Saluran D.O juga dipasang untuk mem-flash boiler dari dingin.

• Burner dinyalakan oleh 2 elektroda.
• Pengukur tekanan & termometer dipasang.
• Penutupan cepat v / v pada pipa outlet tangki bahan bakar &Berhenti darurat p / p bahan bakar yang dioperasikan dari sisi luar E / R sudah pas.
• Seluruh sistem harus di atas pelat lantai, cukup terang untuk melihat kebocoran
• Dapat dengan mudah berubah menjadi manual, memotong kontrol otomatis v / v dan tekanan pasokan oli dengan roda tangan pada bantuan pegas v / v.

PERANGKAT KEAMANAN DI BURNING BAHAN BAKAR SISTEM (UMS)
• Alarm kegagalan api & potong burner (oleh sel foto)
• Temperatur bahan bakar rendah & tinggi. alarm & potong burner. (oleh temp. sensor)
• Alarm tekanan bahan bakar rendah & potong burner (oleh perpindahan tekanan)
• Memaksa alarm kegagalan kipas konsep & mematikan burner (oleh relay listrik)
• Alarm kegagalan daya. (Relay)
• Alarm suhu gas buang tinggi & terputus (temp.sensor)
• Alarm kepadatan asap & potong burner (oleh sel foto)
• Alarm rasio bahan bakar udara & potong dikontrol oleh udara peredam.

UAP BOILER RAISING DARI DINGIN
1. ventilasi udara terbuka, pengukur tekanan, pengukur kaca v / vs uap & air. V / vs lainnya tetap tutup.
2. Isi air sekitar ¼ dari kaca mata.
3. Jalankan force draft fan untuk membersihkan tungku.
4. Pertama 3,4 kali flash up 5 menit / 45 menit, lalu 5 mnt / 30 mnt.
5. Saat boiler menjadi hangat, lebih banyak waktu pembakaran hingga udara keluar dari lubang angin.
6. Saat uap keluar dari ventilasi, tutup ventilasi v / v, naikkan uap ke tekanan kerja.

AKSI UNTUK DIAMBIL KETIKA TINGKAT AIR DISAPPEAR DI GAUGE GLASS

• Hentikan tembakan.
• Menutup konsumen uap yang tidak esensial.
• Tutup penghenti uap utama v / v
• Pastikan lebih rendah atau lebih tinggi dari kaca.
• Jika lebih tinggi-blowdown, Jika rendah-kurangi boiler memuat dan mengisi air.
• Saat permukaan air masuk ke gelas. Mengulang kembali membakar dan dimasukkan ke dalam layanan.
• Jika permukaan air masih menghilang, beri tahu C / E untuk menghentikan mesin, dan memberi tahu petugas jaga jika terlibat dengan generator gas inert di tanker.

 Operasi ketel
PERIKSA POIN PADA BOILER DI BIGINING DAN TETAP MENONTON
1. Ukur ketinggian air gelas sekitar ½ gelas.
2. Silang kaca pengukur pukulan.
3. Tekanan boiler selalu dalam batas 4 hingga 7 bar.
4. FO temp. & Tekan. dalam batas.
5. Tidak ada kebocoran dalam uap dan bahan bakar v / vs atau pipa.
6. Warna nyala api harus bersih, jernih dan cerah asap kuning, bukan putih atau hitam.
7. Tiriskan minyak dari permukaan air tangki umpan, bersihkan dengan kertas, isi air. (sketsa tangki umpan)
8. Keselamatan pelonggaran v / v harus dipermudah.

KEBAKARAN KEMBALI BOILER
• Bahan bakar tidak terbakar karena pembakaran yang tidak benar (oleh rendah suhu bahan bakar, cacat nozzle, rasio udara / bahan bakar yang tidak tepat, oli kebocoran fr. burner, kumpulkan di lantai.
• Kemudian dapatkan suhu tembak. oleh radiasi nyala api, tiba-tiba meledak saat penembakan (atau)
• Gas yang mudah terbakar di tungku dari waktu sebelumnya meledak ketika pasokan udara dan kunci kontak untuk start berikutnya.
• Api meniup kembali ke depan boiler melalui inspeksi pintu dan jalur udara.

• Untuk mencegah, beri ventilasi dengan baik sebelum menyalakan bahan bakar, menjaga suhu bahan bakar yang benar, rasio udara / bahan bakar dan burner dalam kondisi baik, bersihkan ujung burner. Menjaga pembakaran yang baik.

PEMELIHARAAN BOILER
• (1) Uji air boiler dan pengolahan setiap hari.
• (2) Bersihkan sisi gas dan sisi air secara teratur.
• (3) Sistem pembakaran

–  Pertahankan tekanan bahan bakar, suhu yang benar.
Bersihkan dan periksa pembakar.
Periksa dan bersihkan sistem pengatur udara.

BOILER BLOW DOWN
• Buka pelepasan sisi kapal dan v / v terlebih dahulu, untuk mencegah tinggi tekanan dalam pipa antara sisi boiler & kapal.
• Pegangan pada ayam bisa dilepas saat hanya posisi dekat.
• Buka sepenuhnya blowdown v / v (buih atau bawah), retak dan secara bertahap membuka perantara v / v untuk mengontrol laju pembuangan.
• Jangan pernah mengontrol laju pembuangan dengan boiler v / v, untuk mencegah tempat duduk v / v dari kerusakan dan kebocoran saat ditutup.
• Noising pada pemakaian pers tinggi, saat tekan. rendah, kebisingan tingkat jatuh.
• Saat bertiup, perhatikan level air gelas dan pengukur tekanan sepanjang waktu.
• Ketika jatuh ke ¼, tutup blowdown v / v terlebih dahulu, lalu tutup kapal ayam jantan.
• Sisi kapal v / vs biasanya tidak kembali atau satu lagi n-r v / v dipasang sebelum ayam sisi kapal.

MASALAH BOILER
1. TIMBANGAN 2.CORROSION 3. SLUDGE 4.PRIMING 5. BUSA
6. BAWAH LEBIH DARI.
1. TIMBANGAN
Alkali terlarut (kekerasan sementara) terurai oleh panas dan menjadi (kekerasan permanen). Lalu tempel memanaskan permukaan  an menjadi skala.
• SKALA mengurangi perpindahan panas & efisiensi boiler. Tabung berakhir panas & kerusakan.
2. KOROSI
• Reaksi Oksidasi / Reduksi
• Jika logam memenuhi asam atau basa, menjadi teroksidasi.
• Zat besi lebih siap larut dalam asam.
• Zat besi dapat menimbulkan korosi bahkan dalam air murni (kondensat)
• Klorida tinggi menunjukkan kebocoran pada boiler dan mendapatkan korosi.
3. SLUDGE – Kombinasi bahan yang ditangguhkan di air (produk korosi longgar, mineral tidak larut endapan & minyak), dipanggang ada permukaan panas dan menjadi isolasi. Untuk mencegah –Buatlah lumpur ke bawah oleh (Koagulan Cair) dan blow down.
4. PRIMING –Muka tiba-tiba naik karena ekspansi sejumlah besar air.
5. BUSA – Gelembung tebal terbentuk di permukaan air, karena minyak, zat organik dan jumlah tinggi total padatan terlarut (TDS) dalam air.
6. BAWAH LEBIH BANYAK – Dibawa dengan air dengan cepat membuka penghenti uap v / v atau permukaan air tinggi di
ketel. Mempengaruhi palu air, mencemari dan penskalaan dalam saluran uap, kehilangan air.

UJI AIR BOILER
1. Uji fosfat atau uji kekerasan berlebih.
2. Uji alkalinitas Fenolftalein
3. Total tes alkalinitas atau uji pH
4. uji klorida
5. Tes Hidrazine

MENGAPA UJI DAN PERAWATAN AIR BOILER
• Dengan Uji — Ketahui kondisi dalam boiler, dosis, blowdown.
• Dengan memperlakukan —

(1) Hapus partikel pembentuk kerak

(2) Pertahankan
kondisi alkali untuk mencegah korosi

(3) Tingkatkan ketel
efisiensi.

(4) Hapus padatan tersuspensi & oksigen terlarut.
• SAMPLING # Diambil saat boiler sedang beroperasi
• # Sebelum mengambil blow off katup salinometer untuk membersihkan skala.

• Jika uji Alkalinitas, tidak perlu uji pH.
• pH diuji dengan lakmus, pertahankan pH11.
• Jika uji kelebihan fosfat, tidak perlu uji kekerasan.
• Kekerasan diuji dengan larutan sabun.
• Pengolahan air sekali pakai (DREW AKG 100) sudah cukup untuk Ketel LP.

• PERAWATAN AIR PAKAN
• Untuk mengurangi TDS, gunakan air yang diuapkan
• Untuk menangkap padatan tersuspensi (gunakan filter saluran umpan)
• untuk mencegah korosi sistem umpan (pertahankan dengan benar pH air umpan oleh GC)
• Untuk mengurangi O2 terlarut (dosis Amerzine dan mempertahankan suhu panas yang baik. 60 ~ 70C untuk mempromosikan de
aerasi sumur panas)

PEMELIHARAAN BAHAN BAKAR MINYAK BOILER
• Secara teratur atau ketika kondisi nyala menjadi buruk,pembakar harus dilepas, dibongkar dan dibersihkan ujungnya.
• Bersihkan ujung burner. Berhati-hatilah agar tidak menggores permukaan dari pusaran & pelat lubang selama pembersihan.
• Perpanjang jika lubang di luar batas, periksa dengan ukuran.
• Pasang semua bagian dengan benar.
• Segera memperbaiki kebocoran minyak, mereka dapat menyebabkan untuk api di register udara dan api kembali.

0 0
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleppy
Sleppy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *