Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!

Kegagalan Boiler Boiler Kelautan

EXHAUST GAS BOILERS ON AUXILIARY ENGINES

EXHAUST GAS BOILERS ON AUXILIARY ENGINES

Read Time3 Minutes, 6 Seconds

Apa yang Harus Dilakukan Selama Kegagalan Boiler Boiler Kelautan atau Tripping Pompa Bahan Bakar?

Boiler bantu Marine hanya digunakan di pelabuhan dan boiler buang melayani semua kebutuhan pemanasan dan uap saat berada di laut. Umumnya jika rutinitas burner dilakukan dengan cara yang religius dan filter dibersihkan, tidak ada perawatan atau rutinitas besar yang perlu dilakukan Dalam artikel ini penulis mengaitkan masalah yang dihadapi pada satu kapal dan pemecahan masalah dilakukan.

Skenario

Suatu hari boiler mati setelah alarm kegagalan api datang. Setelah banyak upaya yang sia-sia untuk menghidupkan kembali boiler pada HFO, boiler diubah menjadi diesel dan dipecat secara manual. Mode penembakan otomatis tidak beroperasi dan alarm rendah tekanan FO datang dan pompa bahan bakar berhenti.

Pemeriksaan berikut telah dilakukan yang membantu me-restart boiler:

  • Pengaturan tekanan boiler yang benar: Umumnya tekanan Bahan Bakar Minyak pada burner harus antara 2 hingga 4 bar. Jika tekanan terlalu tinggi, lebih banyak bahan bakar akan dikirim dan rasio bahan bakar udara terganggu. Tekanan bahan bakar yang lebih sedikit akan menghasilkan campuran yang ramping dan nyala api menjadi tidak stabil dan gagal.
  • Pompa bahan bakar mungkin mengalami kelebihan beban. Periksa pompa apakah ada kerusakan mekanis dan macet. Seharusnya bebas berputar dengan tangan.
  • Relai arus lebih mungkin salah. Periksa pengaturan OCR dan coba tingkatkan jika tidak benar. Biasanya ada tuas uji di belakang OCR untuk pengujian.
  • Filter halus juga disebut sebagai perangkap kotoran pada kompor mungkin kotor.
  • Pemancar tekanan mungkin memberikan umpan balik tekanan yang salah, periksa kabelnya.
  • Pemancar tekanan untuk DO biasanya berbeda dari garis FO, Periksa pemancar tekanan ini.
  • PLC akan memberikan perintah untuk berhenti karena gangguan pemancar tekanan. Coba kalibrasi pemancar dengan Master kalibrator dan periksa output. Output harus antara 4 hingga 20 mA.
  • Saluran bahan bakar mungkin tersedak dan tersumbat. Ini bisa dipastikan dengan tekanan punggung tinggi.
  • Suhu bahan bakar minyak harus sekitar 90 derajat C. Periksa pemanas untuk berfungsi dengan benar. Temperatur yang tinggi dapat menyebabkan kunci uap yang dapat menyebabkan kegagalan pengapian.
  • PLC (Programmable Logic Controller) memiliki tombol reset dan meresetnya mengembalikan nilai default, seringkali menyelesaikan masalah.
  • Periksa kode kesalahan yang berkedip pada tampilan PLC atau modul logika dan konsultasikan dengan pabrik.
    • Jika alarm tekanan rendah bahan bakar minyak (FO) dihasilkan, hal itu mungkin disebabkan oleh pembatasan saluran yang menuju ke pemancar tekanan. Ada juga katup untuk isolasi, mereka harus terbuka.
    • Pengukur tekanan FO lokal dapat diganti dengan yang baru / dikalibrasi untuk mendapatkan gambar yang benar.
    • Jika ketel menembaki minyak diesel (DO), maka pembakar umumnya harus baik-baik saja, namun jika filter sebagian kotor atau nosel sebagian tersumbat, ini dapat menyebabkan masalah ini. Merombak pembakar dapat memberikan gambaran yang benar. Jika nosel tersumbat akan membuat tekanan balik.
    • Ada dua pompa bahan bakar minyak (FO), coba mulai pompa kedua.
    • Periksa saluran pasokan dan pengembalian untuk berfungsinya katup dengan benar.
    • Periksa pembacaan megger motor pompa.
    • Periksa pergantian saluran hisap dan kembalikan pergantian saluran atas katup.
    • Jika sistem mencakup katup kontrol tekanan terpisah untuk HFO dan MDO, ubah katup tiga arah dari posisi MDO ke posisi HFO atau tutup katup stop sebelum katup kontrol tekanan MDO.
    • Di dekat pergantian FO atas katup dan dekat rakitan burner, ada katup pengatur tekanan pada jalur MDO dan HFO, cobalah untuk menyesuaikan tekanan dalam 3 hingga 4 bar untuk HFO. Selain itu mungkin ada katup pengatur tekanan lain di dekat pengukur tekanan rakitan burner. Gunakan ini untuk penyesuaian halus.
    • Jika pompa bahan bakar tersandung dalam penembakan manual maka ada masalah pompa atau tekanan balik.
    • Dalam mode manual, PLC tidak boleh terlibat dan karena pompa masih tersandung, ada beberapa kesalahan lainnya.
    • Periksa tegangan input ke pompa dan juga arus dengan clamp meter.
    • Jika kedua pompa tersandung maka ini mengindikasikan sakelar Tekanan atau masalah tekanan balik.

    Informasi tersebut terkait dengan boiler Saacke di papan tetapi mungkin sedikit berbeda dengan merek boiler dan sistem perpipaan dan otomatisasi di papan.

00
0 %
Happy
0 %
Sad
0 %
Excited
0 %
Angry
0 %
Surprise

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *