Efisiensi Boilers

Read Time3 Minutes, 11 Seconds

Dasar-Dasar Steam – Efisiensi Boiler

efisiensi Vertical Steam Boiler
efisiensi Vertical Steam Boiler

Efisiensi boiler harus menjadi bagian penting dari evaluasi pembelian karena biaya bahan bakar tahunan dapat 2 hingga 3 kali lipat dari biaya pemasangan peralatan. Oleh karena itu, perbedaan dalam efisiensi dan perbedaan yang dihasilkan dalam biaya bahan bakar dapat dengan mudah mengimbangi perbedaan dalam biaya modal. Dalam banyak kasus, penghematan bahan bakar pada tahun pertama saja dapat melebihi perbedaan dalam biaya modal dan, tentu saja, penghematan bahan bakar sedang berlangsung – tahun demi tahun, demi tahun.

Meskipun penting untuk mempertimbangkan efisiensi dalam pembelian peralatan, penting juga untuk memahami efisiensi sampai-sampai pembeli dapat diyakinkan bahwa nilainya dibandingkan dengan dasar apel-ke-apel. Subjek efisiensi untuk boiler agak kompleks ketika semua elemen yang mempengaruhi efisiensi dipertimbangkan dan analisis termodinamika lengkap dilakukan. Untungnya, tidak perlu memahami proses secara terperinci, tetapi pemahaman dasar tentang istilah-istilah tersebut dapat membantu memastikan evaluasi efisiensi apel-ke-apel yang baik. Faktor-faktor ini diperiksa dalam konteks diskusi tentang persyaratan efisiensi.

Efisiensi Persyaratan yang digunakan untuk memenuhi syarat efisiensi dalam konteks boiler mencakup efisiensi sederhana, efisiensi boiler, efisiensi termal, efisiensi pembakaran, dan efisiensi bahan bakar ke uap.

Istilah, Efisiensi, dan Efisiensi Boiler, pada dasarnya, tidak berarti karena mereka harus memenuhi syarat untuk memahami signifikansi mereka.

Secara umum, istilah, Efisiensi Termal mengacu pada efisiensi proses termal. Ini bertentangan dengan Efisiensi Mekanis – efisiensi proses mekanis. Ketika digunakan bersama dengan boiler, Efisiensi Thermal kadang-kadang mengacu pada efisiensi penukar panas. Dalam hal apa pun, istilah ini tidak signifikan untuk tujuan membandingkan satu ketel, atau pembangkit uap, dengan yang lain. Sementara efisiensi termal dari penukar panas merupakan faktor penting, kepentingannya terletak pada kontribusinya terhadap Efisiensi Bahan Bakar-ke-Uap.

Sementara istilah Efisiensi dan Efisiensi Termal tidak berarti untuk membandingkan satu boiler dengan yang lain, istilah Efisiensi Pembakaran dan Efisiensi Bahan Bakar-ke-Uap adalah. Dari jumlah tersebut, Efisiensi Bahan Bakar ke Uap adalah yang paling signifikan tetapi sulit untuk diukur atau dihitung dalam situasi dunia nyata. Oleh karena itu, Efisiensi Pembakaran yang dapat dengan mudah dihitung dengan menggunakan alat analisis gas pembakaran sering digunakan untuk tujuan perbandingan kinerja.

Efisiensi Pembakaran Sama dengan total panas yang dilepaskan dalam pembakaran, dikurangi panas yang hilang dalam gas tumpukan, dibagi dengan total panas yang dilepaskan. Misalnya, jika 300 kW dilepaskan dalam pembakaran dan 53 kW hilang dalam tumpukan, maka efisiensi pembakaran adalah 82%: (300 – 53) / 300 = 0,82 atau 82%.

Efisiensi Bahan Bakar-ke-Uap Adalah yang paling penting karena merupakan ukuran energi yang dikonversi menjadi uap dan, setelah semua, alasan pengguna memasang ketel uap – untuk menghasilkan uap. Efisiensi bahan bakar-ke-Uap sama dengan efisiensi pembakaran dikurangi persentase kehilangan panas melalui radiasi dan konveksi. Sebagai contoh, seperti pada contoh di atas, 6 kW hilang karena konveksi dan radiasi maka kehilangan konveksi dan radiasi adalah 2%: 6/300 = .02 atau 2%. Jika efisiensi pembakaran untuk kasus yang sama ini adalah 82% maka efisiensi Bahan Bakar-ke-Steam adalah 80%: 82% – 2% = 80%.

(Catatan: Saat membandingkan efisiensi, penting untuk mengetahui apakah efisiensi didasarkan pada Nilai Kalor Tinggi (HCV, juga dikenal sebagai Nilai Kalor Bruto GCV) atau Nilai Kalor Lebih Rendah (LCV, juga dikenal sebagai Nett Nilai Kalor NCV) dari bahan bakar. Keduanya pada dasarnya “benar” tetapi membandingkan efisiensi berdasarkan HCV dengan yang berdasarkan LCV tidak akan benar. Di Eropa mereka, biasanya, berdasarkan pada LCV dan menghasilkan nilai yang lebih tinggi daripada ketika didasarkan pada HCV. hubungan umum adalah: Efisiensi berdasarkan LHV = Efisiensi berdasarkan HHV X 1.11 untuk gas alam dan X 1.06 untuk bahan bakar diesel.)

Efisiensi Operasi. Masing-masing istilah yang dibahas, di atas, merujuk pada efisiensi ketel saat beroperasi pada kondisi tetap. Misalnya, pada beban 100%, dengan suhu udara dan air umpan, dll. Efisiensi ini, tidak diragukan lagi, penting tetapi ada faktor operasional yang mempengaruhi tagihan bahan bakar tahunan dan dapat memiliki efek yang mungkin lebih besar daripada perbedaan titik. atau dua dalam efisiensi peralatan ketika, misalnya, beroperasi pada 100%. Faktor-faktor ini dibahas di halaman Penghematan Bahan Bakar .

The Blowdown Pertimbangan Artikel menyediakan informasi lebih lanjut tentang topik blowdown dan bagaimana hal itu dapat mempengaruhi efisiensi operasi.

0 0
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleppy
Sleppy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *